1. Dear Guest, Selamat datang ke forum Cycling-Id.com. Silahkan membaca artikel New Members Guide untuk kenyamanan bersama.

Review: Polygon Bend RV 2017 (1x11)

Discussion in 'Review Perlengkapan Sepeda Balap' started by reza105, Sep 12, 2017.

  1. reza105

    reza105 Active Member

    [​IMG]


    Hai teman,

    Mau sharing aja, review dari sepeda yang belum lama ini saya pakai, yaitu Polygon Bend RV 2017. Gravel bike.

    Sebelumnya saya biasa pakai roadbike. Mungkin saya bahas sedikit, kenapa kok beralih ke sepeda yang kata orang sih "aneh" ya, maunya apa gitu sepeda kok campur-campur hehehe.. Sempet ditanya juga sama orang, "mas kok sepeda balap dipakai buat main tanah?"

    Sebenernya sudah saya sampaikan di thread pajangin sepeda, tapi gapapa saya tulis lagi barangkali ada yang belum baca.

    Jadi, karena:

    1. Mengingat waktu yang terbatas, ngga sempat latihan kalo mau keep up dengan teman-teman yang semakin kencang, yang punya waktu dan akses lebih banyak ke tempat riding.

    2. Harus ke tempat yang jalannya cukup baik dan ngga banyak halangan, e.g. Jakarta or Alam Sutera or Km 0, buat nikmatin roadbike. Cukup jauh dari rumah. Daerah sekitar tempat tinggal banyak jalan rusak, bad traffic, polisi tidur tinggi, dsb.

    3. Sudah banyak hal-hal dalam hidup yang tadinya prinsip tapi ternyata hanyalah idealisme semata, makanya mau mem-simplify beberapa hal, termasuk bersepeda. Dengan pake ini, happiness starts when I open my garage and start riding. Simple.

    4. Performance riding sekarang jadi nomor sekian. Ngga terlalu perlu mikirin berapa average speed, top speed, max speed, dsb. Pikiran lebih nyaman.

    "It's no longer about speed"
    http://www.bikeradar.com/beginners/...-industry-isnt-chasing-the-same-carrot-50794/

    Oke deh kita mulai review nya,

    1. Frame

    - Sizing frame ini menurut saya cukup besar. Dengan size 49, yang saya pakai, rasanya kayak roadbike size 50-51. Chainstay yang lebih panjang bikin sepeda ini lebih stabil, tapi tidak sel-gesit road bike. Pernah coba disandingkan sama road bike, wheelbase hampir beda sekitar 4-5 cm.

    - Onroad: Karakter frame nya, cukup nyaman untuk ukuran aluminium, dan tentunya ada pengaruh juga yang besar dari ukuran ban 700x40c, makanya nyaman. Lari 30-40 kph masih bisa, tapi jangan harap gampang nyantol peloton, karena saat dibejek sepeda ini ngga berangkat hahaha.. bawanya mesti sabar dan nikmati aja jalanannya, toh memang bukan road bike. Jadi yang nanti sudah memutuskan beli sepeda ini, jangan kaget ya..

    - Offroad: Kenyamanan masih kalah sama steel frame. Thru-axle bikin lebih confident. Mud clearance oke banget.

    - Head tube lumayan tinggi, bersahabat sekali dengan pinggang dan bahu. Kalau dari yang saya rasakan, posisi riding seperti ini perlu ada penyesuaian sama jenis saddle, karena badan lebih tegak dan berat bertumpu lebih ke belakang

    - In my opinion, best feature of this frame: thru-axle di depan dan belakang. Rasanya lebih terprediksi gerakan sepedanya.

    - Ada inner cable routing, lebih rapi tapi saat maintenance sedikit perlu effort. Anyway you can live with that kok, tenang aja..


    2. Drivetrain & Brakes


    - SRAM Rival 1x11 dengan chainring 38T dan cassette sprocket 11-42T. Rasa shifting khas SRAM, awalnya agak kagok dengan double-tap, tapi lama-lama biasa. Umumnya gravel bike dengan sprocket kayak gini dikasih chainring 40-42T. Jadi ya Bend RV ini agak low gear di jalan rata..

    - Hydraulic brakes, buat saya ini nilai plus. Empuk.


    3. Wheelset

    - hmm normal wheels dengan 32 hole, kayaknya hub nya formula.. tapi entahlah..

    - Ban Schwalbe G-one 700x40c, karena high volume cukup nyaman, bikin getaran ngga langsung ke badan, ngga gampang capek. Ada profilnya, di aspal cukup baik rolling nya, masih lebih ngacir ban roadbike. Saat dicoba di jalanan agak offroad yang masih hardpack, grip bagus. Belum pernah coba pas basah.

    - Beratnya? ya namanya juga separo MTB hehe.. berat banget ngga, ringan juga ngga..


    4. Finishing Kit (Handle bar, stem, seatpost, bartape, saddle)


    - Handle bar dapet nilai plus lagi, karena sudah ada flare (handle bar agak miring ke luar), dan drop nya ngga terlalu bawah.

    - Stem kalau buat preferensi saya, kurang nunduk, mungkin hanya sekitar -6 derajat. Saya lebih suka -9 atau -10 derajat. Panjang stem buat saya sudah pas untuk gravel riding, 90mm.

    - Seatpost dapet setback, posisi badan tegak ternyata buat saya lebih enak kalo seatpost nya setback.. awalnya saya di road bike pake non setback..

    - Bartape ngga tau merk apa, tapi yang model lengket-lengket gitu. Ngga terlalu tebal seperti bartape gel. Cukup nyaman dan lucu aja rasanya lengket. Selera sih, kalau ngga suka tinggal diganti.

    - Saddle bawaan merk Entity. Saya ganti pake Bontrager Affinity Elite. Ngga cocok aja sama pantat..


    Setelah ditimbang full bike tanpa botol minum 10,xx kg. Tadi sudah dibahas tentang apa yang ada di sepedanya, sekarang saya mau bahas sepeda ini punya value apa.

    Ada 2 value utama di sepeda ini, menurut saya:

    1. A really good bike to introduce you to gravel riding. Ngga banyak PR untuk dibawa kemana aja.

    2. Jalur riding yang tadinya membosankan kalau pakai MTB dan terlalu sulit untuk road bike, menjadi menyenangkan. Gimana ya, saya rasa kalian mesti coba sendiri, saya susah jelasinnya.

    Jujur, saya ngga menyangka bakal tertarik sama yang namanya gravel bike. Mungkin karena saya ngga tertarik lagi bersepeda yang terlalu kompetitif. Seiring berkembangnya teknologi MTB dan road bike, gravel bike dapat keuntungan dari keduanya.

    Cobain kalo ada kesempatan..

    ---------------------------------------------

    UPDATE

    View attachment 20032

    Yang sudah berubah, saddle dan wheelset.

    Review wheelset ada di sini:
    http://cycling-id.com/threads/review-db-wheels-h-plus-son-the-hydra.6850/
     

    Attached Files:

    Last edited: Mar 12, 2018
  2. 2pic

    2pic Active Member

    nice bike om..
    buat di perkotaan ala jakarta, genre gravel kayanya kurang dapat habitatnya ya om?
    sepeda makin di-tuning utk jenis ride tertentu..beneran kebutuhan ato menciptakan kebutuhan? hehe..
     
  3. reza105

    reza105 Active Member

    Mungkin kalo di kota lebih cocok Bend RIV. Untuk Bend RV sendiri sejauh ini saya ngga ngerasa ada yang kurang cocok sama sepeda ini buat di kota..

    Cocok apa ngga nya balik lagi sama kita maunya apa.. ada kok yang pake road bike buat ke kantor tiap hari atau bahkan cuma ke warung depan beli snack pake kresek yang dicantolin di stem hehe

    Ada juga yang pake seli buat ikut pelotonan..

    Sekarang banyak frame yang bisa di tune sesuai karakter yang diinginkan, misal frame ban 29er bisa juga buat 27.5 plus.. dan lainnya
     
  4. john

    john Well-Known Member

    .....Sudah banyak hal-hal dalam hidup yang tadinya prinsip tapi ternyata hanyalah idealisme semata, makanya mau mem-simplify beberapa hal, termasuk bersepeda. Dengan pake ini, happiness starts when I open my garage and start riding. Simple



    damn true !
     
  5. arif.azis

    arif.azis Member

    sepeda nya keren :D speed bisa(kudu ngoyo), jalan berpasir berbatu ringan bisa, touring bisa :D

    buat calon atlit atau peng-hobi gila/bandit nih sepeda cocok latihan speed dengan ban gamboot dengan riding position sama seperti road bike. (just my IMO) :yes:
     
  6. rzx

    rzx New Member

    Om reza, kalo wheelsetnya diganti ws roadbike yg disc kira2 bisa gak ya?
     
  7. reza105

    reza105 Active Member

    cek dulu hub nya om..

    1. depan TA12, OLD 100mm
    2. belakang TA12, OLD 142mm

    kalo wheelset road disc nya punya hub dengan spek di atas, seharusnya bisa.

    CMIIW pak @dasarbule
     
    Last edited: Jan 9, 2018
    dasarbule likes this.
  8. rzx

    rzx New Member

    Jadi kepikiran ambil bend rv item yg 105 trus bikin wheelset satu lagi khusus buat road.
     
  9. reza105

    reza105 Active Member

    Kalo om @rzx rencananya lebih banyak main road, lebih baik ambil roadbike endurance yang disc.. kasih ban agak gede misalnya 700x25 atau 700x28..

    Frame nya Bend series ini berat, ngga akan seresponsif roadbike dengan harga yang setingkat..
    tapi kalo mau nyobain gravel bike, monggo aja, fun juga kok asal tau fun nya ada di mana hehe

    saya juga lagi nunggu wheelset dikirim, biar punya 2 set.. main tanah dan aspal.. tapi yang aspal ini bukan wheelset roadbike, tetep ala gravel bike tapi ban nya commuter.. 700x32
    Intinya sih biar lebih enak aja di aspal, ngga harus sekenceng roadbike kalo buat saya pribadi..

    alternatifnya bisa lihat Bend CT5
     
  10. rzx

    rzx New Member

    Iya om, saya lebih sering main di aspal. Selama ini pake mtb ukuran ban 27.5x2.25. Buat di aspal berat banget. Bisa dibilang sepedanya salah habitat sih, hehehe. Rata2 hari minggu gowes cuma 40-60km pp.

    Makanya pengen beli roadbike pertama biar maennya bisa lebih jauh lagi. Dan bend rv jadi salah satu opsi.

    Anyway thanks buat sarannya.
     
  11. Thank you reviewnya om, dari diskusi didalam thread ini, beberapa poin sudah terjawab. Sempat kepikiran untuk ambil sepeda ini / merakit cyclocross bike, tapi size 49 ini kok jarang nemu #curhat.

    Mungkin saya juga mau tanya terkait wheels yang digunakan om:
    1. Sepeda ini depan belakang pake TA kan, susah ngga sih cari wheels TA depan belakang disini? kalo mesti rakit pasti akan kontak om @dasarbule ;)
    2. TA-nya itu depan 15 belakang 12 om? ngga ketuker kah? atau memang untuk Bend RV begitu sizenya? (kalo cek dari sitenya depan belakang 12 - 12 malahan :confused:)
    3. Lebar rear axle dari Bend RV itu 142mm (diambil dari website polygon), untuk rear wheel tetap bisa pakai hub dengan ukuran 135mm?

    Kalo misalkan salah kamar atau ada yang perlu dikoreksi mohon maaf dan mohon bantuannya ya om-om sekalian.
    Thank you.
     
  12. dasarbule

    dasarbule Wes Tuek

    Soal roda, mungkin harus nanya ke om @reza105 . Menurut sms tadi, Ada paket mendarat..
     
  13. reza105

    reza105 Active Member

    sama-sama om.. kalo memang lebih banyak aspal, lebih baik ambil roadbike endurance yang udah disc, karena akan kerasa banget beda antara MTB dan roadbike nya..

    kalo gravel bike tengah-tengah soalnya, ngga semua orang suka. lebih baik test ride dulu aja di toko sepeda terdekat atau pinjem punya temen.


    denger-denger size 49 nya laris, tapi saya ngga punya bukti apa-apa soal laris ini.

    1. sebenernya pilihan wheelset disc untuk road / CX / gravel ada lumayan banyak, cuma yang masuk indo sedikit. solusi yang paling mudah ya rakit, selain bisa menyesuaikan budget, bisa punya wheelset unik. apalagi CX dan gravel, parts nya suka gado-gado sama MTB juga kadang. saya rakit di om @dasarbule, baru aja nyampe barangnya.

    2. betul om, terima kasih koreksinya. depan TA12, 100mm. belakang TA12, 142mm. barusan saya ukur sendiri di sepedanya.


    mendarat dengan selamat, foto dan review menyusul :)
     
  14. hasan

    hasan Well-Known Member

    luar biasa reviewnya detail banget untuk pemula seperti saya hehe

    Sent from my Mi A1 using Tapatalk
     
  15. Siijo

    Siijo New Member

    Jadi ngiler.. ini untuk BB nya support bb biasa om? Misal suatu saat mau didowngrade ke 105 atau tiagra... Trus untuk freehubnya support cassette shimano kan ? bukan xd driver kan hehe
     
    Last edited: Mar 21, 2018
  16. reza105

    reza105 Active Member

    Iya om Threaded BB Biasa.. yup freehub nya bukan XD driver, soalnya ring terkecil 11T
     
  17. masaudie

    masaudie New Member

    Om @reza105, dapet The Hydra dimana? Kepikiran mau bikin wheelset disc road ban 25c pake rims ini.
     
  18. reza105

    reza105 Active Member

    dari Pak C

    cc: @dasarbule
     
  19. Siijo

    Siijo New Member

    review bend rv pas dibawa offroad blom ada nih om @reza105 ?? :)
     
  20. reza105

    reza105 Active Member

    Ditunggu ya om @Siijo , belum sempet ke jalur tanah nih hehe
     

Share This Page